Beramal Karena Dunia

waktu baca 2 menit
Kamis, 11 Mei 2023 19:33 0 179 admin

Allah Ta’ala berfirman,

مَنْ كَانَ يُرِيدُ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمَالَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِي الْآخِرَةِ إِلَّا النَّارُ ۖ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا فِيهَا وَبَاطِلٌ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Barangsiapa menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali Neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan..” [Huud: 15-16]

Ayat ini menunjukkan tercelanya orang yang beramal karena berharap dunia. Namun orang yang berharap dunia dari amalnya ada beberapa macam :

PERTAMA : Orang yang beramal sholih berupa sedekah, puasa, sholat dan sebagainya dengan niat agar rezekinya dilancarkan dan ditambah hartanya. Ia tak mengaharapkan pahala dari Allah dan keridhoan-Nya.

Maka yang seperti ini hanya akan diberikan di dunia saja jika Allah berkehendak. Adapun di akherat ia tidak mendapat pahala, yang akan ia dapatkan adalah siksa api Neraka.

Abul Abbas Al Qurthubi rohimahullah berkata,

“Jika pendorong untuk beramalnya adalah dunia maka tidak menjadi ibadah, tetapi ia adalah maksiat. Bahkan bisa menjadi kufur yaitu syirik besar atau riya yaitu syirik kecil. Ini bila pendorongnya hanya dunia semata, bila tidak mendapat dunia tentu ia tidak akan beramal..” (Al Mufhim 12/50)

KEDUA : Orang yang beramal sholih mengharapkan pahala dari Allah dan keridhoan-Nya, tetapi iapun mengharapkan dunia dari amalannya.

Maka yang seperti dilihat mana yang lebih dominan.

  • Jika yang lebih dominan adalah
    niat akheratnya, maka ia mendapat
    pahala.
  • Jika yang lebih dominan adalah
    harapan dunia, maka ia mendapatkan dosa dan amalnya tidak diterima, dan
  • Jika sama-sama kuat maka saling
    berguguran dan tidak mendapat pahala dan tidak juga dosa..
    (sebagaimana yang dikatakan oleh Syaikh ‘Utsaimin rohimahullah dalam Majmu Fatawa beliau – 1/99).

Ditulis oleh, Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى

♻ Silahkan disebarkan kepada setiap orang yang kita kenal,

Jazakumullahu khairan wa barakallahu fiikum

Supported by:
🖥️ DEITECH
📺 Deikids TV
🖥️ Kabasurau.co.id
📻 Radio Hidayah Aceh
📻 Radio DEI FM
📡 Surau TV
🌐 Yayasan Dar el-Iman Padang

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Recent Comments

    Tidak ada komentar untuk ditampilkan.
    LAINNYA
    Open chat
    Ada yang bisa dibantu?
    Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    Ada yang bisa kami bantu?