Cinta & Benci Karena Allah

waktu baca 1 menit
Rabu, 14 Jun 2023 01:05 0 172 admin

Rasulullah shallallahu’alaihi wa salam bersabda,

أوْثَقُ عُرَى الإيمانِ المُوَالاةُ في اللهِ، والمُعادَاةُ في اللهِ، والحُبُّ في اللهِ، والبغضُ في اللهِ.

Sekuat-kuat tali keimanan adalah loyalitas, bermusuhan, cinta, dan benci karena Allah. (Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani رحمه الله dalam As-Silsilah Ash-Shahihah no. 998)

Al Imam Ibnu Baththah al Ukhbary rahimahullahu berkata,
“Wajib bagimu mencintai karena Allah, orang-orang yang mentaati Allah, meskipun orang itu jauh darimu (jauh dari sisi kekerabatan atau tempat tinggal), meskipun dia menyelisihimu (berbeda) dalam urusan duniamu.

Wajib bagimu membenci karena Allah, orang-orang yang memaksiati Allah, dan orang-orang itu berloyalitas kepada musuh-musuh Allah (baik itu kesyirikian, kebid’ahan, kemaksiatan dan lainnya) meskipun dia dekat denganmu (dekat dari sisi kekerabatan atau tempat tinggal), dan meskipun dia orang yang sesuai dengan urusan duniamu.” (Al Ibanah Ash Sughra | poin 38 | hal. 130)

Inilah barometer pertemanan/persahabatan seorang ahlussunnah, seorang yang beriman, cinta dan bencinya karena Allah, yang istiqomah diatas manhaj dan aqidah salaf yang memang layak dicinta.
Kepada pelaku kriminalitas atau kejahatan saja kita benci, apalagi para pembawa syubhat, kebid’ahan dan kesyirikan.

Semoga kita diberikan lingkungan yang bisa menyelamatkan agama kita dan dikumpulkan dengan orang-orang yang sholeh.

Reposted from : @salaf.ittiba

Supported by :
🖥 DEITECH

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Recent Comments

    Tidak ada komentar untuk ditampilkan.
    LAINNYA
    Open chat
    Ada yang bisa dibantu?
    Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    Ada yang bisa kami bantu?